Potensi Radio Komunitas Epiginosko Terhadap Pembangunan Masyarakat Pedagang Pasar Horas Kota Pematang Siantar Sumatera Utara

Potensi Radio Komunitas Epiginosko Terhadap
Pembangunan Masyarakat Pedagang Pasar Horas
Kota Pematang Siantar Sumatera Utara

Oleh : Parulian Sitompul

Abstract

            The topic of research in this article is ”Potency Community Radio of Epiginosko to Development Society Merchant of Pasar Horas in Pematang Siantar City”. As for problems to this research is how potencial Radio of Epiginosko to develop society merchant of Pasar Horas in Pematang Siantar City.
            This Research require to be conducted because pursuant to perception of writer of existence of this radio is in the reality woke up by community merchant of Lease of Horas Pematang Siantar. Desire of the merchant community develop; build that community radio is expected will be able to give respective information contribution with community dynamics merchant Lease of Horas.
            To facilitate and more directional in executing of this research, hence as research method which was used in this research was research survey by approach descriptive. As for becoming population of this research are 540 community Mrchant of Market in Pematang Siantar. But because limitation of time, fund and readiness of researcher to check all community merchant of Market of Horas Pematang Siantar, hence taken some of pupulation become research sample with amount 10% from totalizing population become 54 responders.
            As for result of from this research is seen from cognate motivation aspect very agree with existence of community radio of Epiginosko. Motivation version with existence of radio of community get easiness in life of them. Identity motivation of personal with existence of community radio and also push community to get opportunities of hero/ commerce in Pasar Horas Pematang Siantar.

Key words: Community radio, development, society of Pasar Horas
A. Latar Belakang Masalah

Perkembangan media massa di Indonesia mengalami kemajuan pesat sejak terjadinya perubahan kebijakan tentang Sistem  Penyiaran di Indonesia. Perubahan yang terjadi seiring dengan perubahan kebijakan politik yang terjadi Pasca Reformasi ( setelah tahun 1998 ).
Pada era Pasca Reformasi, regulasi tentang pendirian media massa mengalami kemudahan. Keadaan ini berdampak munculnya  media massa baik cetak maupun elektronik. Demikian juga halnya dengan hadirnya TV, Radio Swasta Nasional. Saat ini tercatat ada 1 lembaga penyiaran publik dengan jangkauan nasional yaitu TVRI, 10 lembaga penyiaran TV Swasta dengan jangkauan nasional, serta 56 lembaga penyiaran TV Swasta lokal yang tersebar di berbagai daerah. Demikian juga dengan radio swasta yang tergabung dalam PRSSNI ada sekitar 84 radio swasta siaran berdiri di Provsu (PRSSNI 2006).
Pasca Reformasi juga menimbulkan iklim yang kondusif lahirnya proses demokratisasi , yang selama  era orde baru proses ini belum berlangsung optimal. Dalam proses demokratisasi inilah  peran media massa sangat diperlukan untuk memotivasi, menyadarkan bahkan menggerakkan masyarakat untuk  meningkatkan kualitas hidupnya.
Proses demokratisasi yang sedang berlangsung  didukung oleh semangat otonomi daerah, yang memberi peluang bagi daerah untuk menciptakan sumber pendapatan
sendiri, serta Undang-undang Penyiaran No. 32/2002 yang memberi peluang  bagi tumbuhnya stasiun televisi swasta berbasis daerah, lembaga penyiaran publik lokal ( TV/Radio Publik Lokal ),   serta lembaga penyiaran    komunitas  ( TV / Radio Komunitas ) memberi  kesempatan bagi pengelola media massa  untuk berperan secara optimal  membangun daerahnya.
Kehadiran  lembaga penyiaran komunitas  (TV dan Radio Komunitas) dapat memberi kontribusi yang sangat berarti bagi suatu daerah, terutama sebagai sarana  untuk mensosialisasikan kebijakan Pemerintah Daerah di tingkat Lokal dan sebagai sarana mempromosikan potensi daerah, sehingga  dapat berdampak kepada peningkatan pemasukan  pendapatan daerah tersebut.
Kota Pematang Siantar merupakan  wilayah yang sangat potensial di Propinsi Sumatera Utara. Sektor pariwisata, perdagangan dan peternakan merupakan  potensi yang dapat dioptimalkan  agar dapat meningkatkan Pendapatan Asli Daerah (PAD ). Dengan potensi daerah yang dimiliki, optimalisasi fungsi lembaga penyiaran  Radio Komunitas  dapat mewujudkan tingkat kesejahteraan masyarakat yang lebih tinggi dari kondisi sekarang.

Dasar pertimbangan yang lebih spesifik dapat dikemukakan sebagai berikut :
1.      Potensi daerah di Kota Pematang Siantar di sektor pariwisata, perdagangan, peternakan, dan industri kecil  perlu dioptimalkan melalui kemasan program siaran yang mengedepankan  upaya-upaya agar masyarakat bersedia  berpartisipasi meningkatkan potensi daerahnya.
2.      Potensi-potensi dalam bidang pariwisata peternakan, perdagangan dan industri kecil perlu dilakukan promosi melalui Radio Komunitas agar dapat menarik minat investor lokal maupun luar negeri untuk menanamkan investasinya di Kota Pematang Siantar.
3.      Kehadiran Radio Komunitas  dapat memberi kemudahan bagi masyarakat di Kota Pematang Siantar untuk mendapatkan informasi perdangan dengan biaya yang terjangkau dan kualitas siaran yang baik .

Berdasarkan permasalahan inilah, penulis menganggap perlu dilakukannya suatu penelitian untuk mengetahui bagaimana sebenarnya bagaimakah Potensi Radio Komunitas Epiginosko  Terhadap Pembangunan Masyarakat  Pedagang Pasar Horas di Kota Pematang Siantar

B. Perumusan Masalah

Berdasarkan uraian  latar belakang penelitian di atas, maka peneliti  dapat merumuskan   masalah dalam penelitian ini  sebagai berikut, bagaimakah Potensi Radio Komunitas Epiginosko Terhadap Pembangunan Masyarakat Pedagang Pasar Horas di Kota Pematang Siantar.
Adapun permasalahan  khusus dalam penelitian ini adalah :
1.      Bagaimanakah motivasi Pedagang Pasar Horas di Kota  Pematang Siantar mendengarkan Radio Komunitas Epiginosko untuk mendapatkan informasi daerah?
2.      Apakah jenis informasi daerah yang didengar masyarakat Pedagang Pasar Horas di Kota Pematang Siantar  dari Radio Komunitas Epiginosko ?
3.      Kapankah Waktu dan bagaimanakah frekuensi  masyarakat Pedagang Pasar Horas di Kota Pematang Siantar mendengarkan Radio Komunitas Epiginosko?
4.      Dimanakah lokasi   masyarakat Pedagang Pasar Horas di Kota Pematang  Siantar  biasanya mendengarkan Radio Komunitas Epiginosko ?

C. Pembatasan Masalah

Adapun pembatasan masalah dalam penelitian ini adalah :
1.      Siaran  Radio Komunitas baik  yang berbentuk berita maupun  informasi    umum tentang potensi daerah Kota Pematang Siantar.
2.      Daerah penelitian ini adalah di Kota Pematang Siantar
3.      Responden penelitian ini adalah masyarakat  Pedagang  Pasar Horas Kota  Pematang Siantar

D. Tujuan dan Manfaat Penelitian

Adapun tujuan dari penelitian ini adalah :
1.      Mengetahui motivasi  masyarakat Pedagang Pasar Horas di Kota Pematang Siantar mendengarkan Radio Komunitas Epiginosko untuk mendapatkan informasi daerah .
2.      Mengetahui  Jenis informasi daerah yang didengar masyarakat Pedagang Pasar Horas Kota Pematang Siantar dari Radio  Komunitas. Epiginosko
3.      Mengetahui waktu mendengarkan Radio Komunitas Epiginosko masyarakat Pedagang Pasar Horas Kota Pematang Siantar .
4.      Mengetahui  Lokasi   masyarakat Pedagang Pasar Horas biasanya mendengarkan Radio Komunitas Epiginosko  di Kota Pematang Siantar.
Adapun manfaat dari penelitian ini adalah :
1.      Sebagai bahan masukan bagi pemerintah pusat Departemen Komunikasi dan Informatika dalam pembuatan kebijakan yang berkaitan dengan pengembangan radio komunikator.
2.      Sebagai    bahan   masukan    bagi   pemerintah   Kota   P.  Siantar agar dapat mendorong dalam pengembangan radio komunikator di P. Siantar.
3.      Sebagai     bahan     masukan    bagi     pengelola    managemen    radio komunitas epiginosko dalam upaya peningkatan dan pengembangannya.

E. Uraian Teoritis

Penelitian ini membahas tentang bagaimana masyarakat mendapatkan informasi daerah melalui  Radio Komunitas.  Mengadopsi kepada karakteristik media massa maka keberadaan Radio Komunitas dapat dijelaskan fungsi dan peranannya dalam kerangka teoritis  mengenai komunikasi massa.
Seperti yang dikemukakan  Melezke (1963) yang dikutip oleh Rakhmat, 1981 mengartikan komunikasi massa sebagai setiap bentuk komunikasi yang menyampaikan pernyataan secara terbuka melalui media penyebaran teknis secara tidak langsung dan satu arah pada  publik  yang tersebar.
            Dibanding dengan jenis-jenis komunikasi lainnya, komunikasi massa mempunyai ciri-ciri  (dikutip dari Effendi (1993:22-26)  adalah :
1.      Komunikasi massa berlangsung  satu arah. Dalam hal ini tidak terdapat arus balik dari komunikan kepada komunmikator. Dengan kata lain, komunikator tidak mengetahui tanggapan khalayak (komunikan) terhadap pesan yang disampaikan.
2.      Komunikator pada komunikasi  massa merupakan lembaga, yakni satu institusi  atau organisasi. Karena komunikator  pada komunikasi massa bertindak atas nama lembaga, maka  ia  bertinndak sesuai dengan kebijaksanaan ( policy) media yang memilikinya. Ia tidak mempunyai kebebasan sebagai  individu.
3.      Pesan pada komunikasi massa  bersifat umum. Maksudnya  pesan ditujukan kepada umum, bukan kepada perseorangan atau kelompok tertentu.
4.      Media komunikasi massa menimbulkan keserempakan. Artinya khalayak menerima secara serempak  (simultan ) pesan yang disampaikan melalui media massa.
5.      Komunikan pada komunikasi massa bersifat heterogen. Artinya komunikan atau khalayak merupakan masyarakat  yang heterogen. Keberadaannya terpencar, satu sama lain tidak saling mengenal dan tidak melakukan kontak pribadi, masing-masing berbeda  latar belakang sosialnya seperti usia, agama, pekerjaan, pendidikan, kebudayaan, pengalaman dan sebagainya.

Komunikasi massa menyiarkan informasi, gagasan dan sikap kepada komunikan yang beragam dalam jumlah yang banyak  menggunakan media.
Kerangka teori yang digunakan dalam penelitian ini adalah   model  Mass Media Uses and Gratifications .
Model  Mass Media Uses and Gratifications menurut para pendirinya menyatakan bahwa awal kebutuhan  secara psikologis dan sosial individu menimbulkan  harapan tertentu kepada media massa atau sumber lain. ( Katz, Blumler, Gurevitch, 1974 : 19 – 32).

Dalam penelitian ini tidak semua komponen yang ada dalam model Mass Media Uses and Gratifications diteliti. Penelitian ini akan mendeskripsikan tentang:
1.      Bagaimanakah motivasi  masyarakat Pedagang Pasar Horas di Kota  Pematang Siantar mendengarkan Radio Komunitas Epiginosko untuk mendapatkan informasi daerah ?
2.      Apakah Jenis informasi daerah yang didengar masyarakat Pedagang Pasar Horas di Kota Pematang Siantar dari Radio Komunitas Epiginosko ?
3.      Kapankah Waktu masyarakat Pedagang Pasar Horas di Kota Pematang Siantar mendengarkan Radio Komunitas Epiginosko ?
4.      Dimana Lokasi   masyarakat Pedagang Pasar Horas di Kota Pematang  Siantar   biasanya mendengarkan Radio Komunitas Epiginosko ?


Anteseden                     Motif                  Penggunaan                   Efek                                          Media
Variabel           - Kognitif    -   Waktu                     - Kepuasan
Individual         - Diversi      -  Frekuensi                 - Ketergantungan
Identitas           - Isi             - Pengetahuan Personal  -  Jenis Isi
                                                                         
Variabel
Lingkungan
Sumber : Jalaluddin Rahmat, 1985

Model ini dimulai dengan Variabel Anteseden  yang terdiri dari Variabel Individual yaitu antara lain usia, jenis kelamin, tingkat pendidikan dan tingkat pendapatan. Variabel Lingkungan juga masih merupakan bagian dari Variabel Anteseden yang biasanya terdiri dari lingkungan sosial, afiliasi kelompok, organisasi dan lain sebagainya.
Masyarakat dalam model penelitian ini memiliki kebutuhan dan motif beraneka ragam berdasarkan karakteristik sosialnya. Katz, Blumler, Gurevitch membuat tipologi kebutuhan manusia yang berhubungan dengan  penggunaan media yang meliputi :
1.      Kebutuhan Kognitif
2.      Kebutuhan Afektif
3.      Kebutuhan Integratif Pesan
4.      Kebutuhan Integratif Sosial
5.      Kebutuhan akan pelarian

Kebutuhan tersebut dapat dipenuhi  dan dipuaskan melalui media massa dan sumber lain . Melalui sumber lain , kebutuhan dapat terpenuhi melalui hubungan dengan keluarga, teman, komunikasi interpersonal, maupun mengisi waktu luang dengan berbagai cara.
Kerangka teoritis yang digunakan dalam penelitian ini memang memodifikasi efek media massa terhadap sikap individu. Dalam pembahasan dan kerangka teoritis, media massa di sini dimaknai sebagai Radio Komunitas Epiginosko.
Kebutuhan melalui media massa dapat dipenuhi dengan membaca surat kabar dan majalah, mendengarkan radio serta menonton televisi. Dalam penelitian ini, model Mass Media Uses and Gratifications diadaptasi untuk  meneliti hubungan antara motif masyarakat dengan penggunaan radio.
Chaffe (1980) dalam Rakhmat (1985:215-217), mengemukakan tiga pendekatan untuk melihat efek media massa. Pertama, pendekatan yang berkaitan dengan pesan media massa. Kedua, pendekatan dengan melihat jenis perubahan yang terjadi pada khalayak. Seperti penerimaan informasi, perubahan perasaan atau sikap dan perubahan perilaku (perubahan kognisi, afeksi, dan behavioral). Dan ketiga, meninjau satuan observasi yang dikenai efek media massa.
Pendekatan tersebut, menurut Gonzales (1978; dalam Jahi, 1988:17), disebut tiga dimensi efek komunikasi massa, yaitu : (1) efek kognitif yang meliputi peningkatan kesadaran, belajar dan tambahan pengetahuan; (2) efek afektif yang berhubungan dengan emosi, perasaan, dan sikap; sedang (3) efek konatif erat hubungannya dengan niat dan kecenderungan berperilaku menurut cara tertentu.
Mar’at (1981:124), mengungkapkan bahwa komponen kognitif dan afektif banyak dipengaruhi oleh media komunikasi seperti film, surat kabar, radio, dan televisi. Teori belajar sosial dari Bandura (1977), menjelaskan efek prososial dari media massa itu sendiri.
Ketika membicarakan motif, peneliti perlu mengawali  dengan meletakkan konsepsi manusia karena yang diteliti adalah motif manusia. Konsep manusia  yang dibahas dalam penelitian ini adalah konsepsi Psikologi Humanistik yang melihat manusia sebagai  manusia seutuhnya. Tidak seperti pandangan  Psikoanalisis yang cenderung menganggap manusia hanya dipengaruhi oleh naluri hewaninya dan Behaviorisme yang melihat manusia sebagai robot tanpa jiwa dan nilai.
Kedua pandangan yang tadi disebutkan  tidak menghormati manusia sebagai manusia. Keduanya tidak mampu menjelaskan  aspek eksistensi manusia yang positif dan membangun seperti cinta, kreativitas, nilai , makna, dan pertumbuhan pribadi (Rakhmat, 2001 : 30 ).
Manusia adalah pencari makna, dalam pertumbuhannya  manusia memerlukan orang lain.  Dengan kata lain,  hidup manusia lebih bermakna ketika manusia itu melibatkan nilai-nilai dan pilihan yang membangun . Menurut Carl Rogers dalam konsepsi Humanistik ini, manusia mempunyai prilaku  meningkatkan, mempertahankan dan pengaktualisasian diri.
Berkaitan dengan prilaku manusia, William Mc.Dougall mengemukakan  faktor-faktor personal yang menentukan prilaku manusia. Manusia memiliki faktor-faktor  personal  (internal)  antara lain sikap, instink, kepribadian, sistem kognitif, dan motif ( Rakhmat, 2001:33).
Secara Etimologis, motivasi  berasal dari bahasa Latin yaitu ”motivas” yang berarti alasan dasar , pikiran dasar, dorongan bagi seseorang untuk berbuat atau ide pokok  yang selalu berpengaruh terhadap tingkah laku manusia ( Kartono, 1988 : 153).
Sedangkan  menurut Wahyusumidjo, motivasi  merupakan proses psikologis yang mencerminkan  interaksi antara sikap, kebutuhan, persepsi dan keputusan pada seseorang  yang timbul karena adanya faktor intrinsik dan ekstrinsik (Wahyusumidjo , 1984:178 )
Dari pendapat di atas, dijelaskan lebih lanjut bahwa  faktor intrinsik dalam diri manusia  dapat timbul berdasarkan kepribadian, sikap, harapan, dan kebutuhannya (need). Kebutuhan inilah yang menimbulkan motif.
Motif merupakan  salah satu faktor pembentuk prilaku seseorang dalam menanggapi sesuatu. Motif merupakan daya yang timbul dari dalam diri yang mendorong  seseorang untuk melakukan sesuatu.
Menurut tafsiran sosiologis Max Webber , motif merupakan  deskripsi verbal  yang memberikan gambaran, penjelasan atau dasar kebenaran tingkah laku yang telah dilakukan (Turner, 1984).
Menurut Yoseph Klapper (Rakhmat, 2001: 198) pengaruh Komunikasi Massa ditentukan oleh faktor-faktor predisposisi personal, keanggotaan kelompok dan proses selektif atau biasa juga disebut faktor personal. Di dalam faktor personal inilah terdapat motif yang memberikan asumsi tertentu bagi orang dalam menanggapi sesuatu. Jadi dapat dikatakan motif mempengaruhi seseorang dalam memilih sesuatu termasuk juga dalam memilih media massa dan mengkonsumsi isinya. Demikian juga halnya motif menggunakan telepon pedesaan sabagai salah satu sarana berkomunikasi .
Dalam kata lain Efektifitas sebuah proses komunikasi ditentukan oleh tiga faktor, menurut Rakhmat (1989:62), ketiga faktor itu adalah sebagai berikut :

1. Faktor Komunikator
Komunikator dalam model ini harus memiliki kredibilitas, daya tarik dan kekuasaan.  Kredibilitas terdiri dari dua unsur yaitu keahlian dan kujujuran. Keahlian diukur dengan sejauhmana komunikan menganggap komunikator mengetahui jawaban yang benar. Sedangkan kejujuran dioperasionalkan dengan persepsi komunikan tentang sejauhmana komunikan tidak memihak dalam penyampaian pesan.
Daya tarik ukur dari kesamaan, familiaritas dan kesukaan. Kekuasaan dioperasionalkan dengan tanggapan komunikan tentang kemampuan komunikator untuk memberikan ganjaran, kemampuan untuk meneliti apakah komunikan mengikuti pesan yang disampaikan  atau tidak.

2. Faktor Pesan
Pesan terdiri dari struktur pesan, gaya pesan, imbauan pesan. Pertama,  struktur pesan ditunjukkan dengan pola penyimpulan, pola urutan argumentasi dan pola objektifitas. Prinsip-prinsip yang harus dianalisis adalah sebagai berikut :
1.      Perceived Control adalah kemampuan komunikator untuk melakukan pengawasan apakah komunikan itu tunduk kepada pesan atau tidak.
2.      Perceived Concern adalah kemampuan komunikator untuk melakukan penelitian/mersa peduli apakah komunikan tunduk kepada pesan.
3.      Perceived Security adalah kemampuan komunikator untuk memperhatikan/menyelidiki apakah komunikan itu tunduk kepada pesan.

Kedua, gaya pesan menunjukkan variasi linguistik dalam penyampaian pesan  (perulangan, mudah dimengerti, perbendaharaan kata).

Ketiga, Appeals (imbauan) pesan mengacu pada motif-motif psikologis yang dikandung pesan (rasional, emosional, reward appeals, fear appeals ).
Menurut Cultip dan Center dalam Susanto (1982:138) mengatakan bahwa pesan yang efektif adalah pesan yang memiliki 7 C yaitu :
1.      Credibility yaitu nilai kepercayaan khalayak atau publik kepada komunikator.
2.      Context yaitu faktor yang menghubungkan isi pesan dengan keadaan lingkungan yang ada.
3.      Contents yaitu faktor makna dan arti yang tersimpulkan dalam pesan terutama memperhatikan apakah pesan dipahami oleh komunikan.
4.      Clarity adalah faktor kesederhanaan dan jelas tidaknya perumusan yang digunakan dalam pesan
5.      Continuity adalah pesan yang bersifat kesinambungan
6.      Consistency adalah ada tidaknya pertentangan / pebedaan dalam bagian-bagian ataukah terdapat suatu pengulangan dengan variasi di dalamnya.
7.      Capability adalah faktor yang terakhir dalam penelitian pesan untuk disebarkan kepada komunikan.

3.      Faktor media
Media yang diteliti adalah Radio Komunitas dengan asumsi semakin lengkap sarana dan prasarana yang disediakan untuk proses komunikasi maka hasil yang akan diperoleh akan semakin tampak lebih sempurna walaupun kadangkala  banyak kendala yang harus dijumpai.

F.     METODOLOGI  PENELITIAN

F.1  Metode Penelitian
Metode penelitian yang digunakan dalam penelitian ini adalah metode Survey. Metode ini  digunakan karena penelitian ini adalah penelitian lapangan (field research)  dengan menyebarkan kuesioner kepada responden terhadap sampel yang telah ditentukan.

F.2  Lokasi Penelitian
Lokasi penelitian ini adalah dilakukan di Kota Pasar Horas Pematang Siantar .


F.3  Populasi dan  Sampel
Adapun populasi dalam penelitian ini adalah komunitas Pedagang  Pasar Horas Kota Pematang Siantar. Sementara sampel dalam penelitian ini adalah pendengar Radio Komunitas Epiginosko yaitu Pedagang  Pasar Horas Kota Pematang Siantar. Jumlah sampel dalam penelitian sebanyak 54 orang terdiri dari para pedagang di Pasar Horas Kota Pematang Siantar. Pengambilan sampel tersebut diambil 10 % jumlah populasi. Metode ini digunakan berdasarkan penjelasan suharsimi arikunto, menyebutkan jika jumlah populasi dari 100 orang maka dapat diambil samnpel antara 10 %, 15% hingga 20 %.

F.4  Metode Pengumpulan Data
a.       Pengkajian Kepustakaan, yang dilakukan dengan cara  mempelajari dan mengumpulkan data dari literatur dan bahan bacaan yang ada hubungannya dengan masalah dalam penelitian ini.
b.   Penyebaran Kuesioner
F.5  Metode Analisis Data
Analisa data dilakukan  secara  deskriptif,  karena penelitian ini adalah penelitian survey  dengan menyebarkan kuesioner kepada responden yang telah ditentukan. Dari data tersebut dianalisa  melalui tabel tunggal sebagaimana lazimnya dalam metode deskriptif.

G.    Kerangka Konsep dan Operasionalisasi Variabel
Kerangka konsep adalah sebagai hasil pemikiran rasional yang bersifat kritis dalam memperkirakan  kemungkinan hasil yang akan dicapai dalam penelitian ( Nawawi, 2001 : 40 ).  Kerangka konsep terdiri dari variabel-variabel ( konsep-konsep ) dan hubungan-hubungan yang membentuk konteks kausal dari penyelidikannya, karena itu harus memerlukan desain riset ( Mayer dan Wood, 1984 ; 263 ) .
Merujuk  dari kerangka teori di atas yang menghasilkan  kerangka konsep kemudian diimplementasikan dalam Operasionalisasi Variabel penelitian ini adalah sebagai berikut :
G.1  Variabel Anteseden
a.       Usia
b.      Jenis Kelamin
c.       Tingkat Pendidikan
d.      Tingkat Penghasilan
e.       Keikutsertaan Organisasi
f.       Pekerjaan

G.2  Variabel Motif (Penggunaan Radio)
a.       Orientasi Kognitif ( Kebutuhan Informasi, Pengawasan Lingkungan Sosial, Eksplorasi Realitas )
b.      Diversi ( Kebutuhan Pelepasan Dari Tekanan, Kebutuhan Hiburan )
c.       Identitas Personal (Memperkuat/menonjolkan sesuatu yang penting dalam kehidupan )

G.3  Variabel Penggunaan Media ( Penggunaan Radio )
a.       Durasi  yang digunakan.
b.      Frekuensi penggunaan
c.       Isi ( Bahan Pembicaraan)
d.      Jenis Isi ( Klasifikasi : ekonomi, sosial, politik , pendidikan )

G.4  Variabel Efek  ( Penggunaan Radio )
a.       Pengetahuan
b.      Kepuasan
c.       Ketergantungan

H.    HASIL PENELITIAN

Usia Responden
Usia     Responden      pada     penelitian    ini   adalah mayoritas berkisar   diatas   42 x 4   (32%)   sementara    umur 27 -31 tahun      hanya 4 %
Jenis Kelamin        
Jenis      kelamin     laki-laki    ternyata    lebidominan   (66%)   dibandingkan     perempuan (35%).
Tingkat Pendidikan 
Mayoritas  tingkat  pendidikan pedagang yang menjadi responden dari penelitian ini adalah yang ditawar Oma (79%).
Tingkat Penghasilan  
Mayoritas  responden berpenghasilan tiap bulannya dari dari hasil dagangan  merekan antara 1,4 juta  –  1,9  juta  sebesar (48%) dan diatas 2 juta (34%).
Mencari Informasi
Pada   umumnya   pedagang   pajak  horas  sangat  setuju  mencari informasi   tentang   berkaitan   dengan    pekerjaan sebesar (65%), walaupun ada yang mengajukan untuk mencari informasi pekerjaan mereka sebesar (2,4%).
Radio Epiginosko sebagai sumber Informasi
Menyatakan sangat setuju (45%), Ragu-ragu (9%),
Kurang Setuju (2,4%).

Keberadaan Radio Epiginosko sesuai dengan yang diharapkan dan  kebutuhan
Menyatakan sangat setuju (41%),   Setuju (48%),Ragu -ragu (11%).
Radio Epiginosko mendorong menam bah pengetahuan dunia usaha
Yang   menyatakan   sangat   setuju  (37%),  Setuju (46%), Ragu-ragu (39%).

Radio Epiginosko memberikan kesenangan
sangat dan setuju (81%),  Ragu-ragu (24%).

Radio Epiginosko 
mendorong berwira usaha
Yang menyatakan sangat setuju dan setuju (78%) dan ragu-ragu  (22%).
I.  KESIMPULAN DAN REKOMENDASI

Kesimpulan
1.      Motivasi mendengarkan radio komunitas berdasarkan motivasi kognitif adalah untuk memperoleh informasi mendapatkan pengetahuan, mempelajati sesuatu, mendapatkan wawaan. Motivasi diversi responden mengakui dengan mendengarkan radio komunitas yaitu untuk kebutuhan pelepasan demi tekanan, kebutuhan mendapatkan hiburan, mendapatkan kesenangan, kemudian motivasiidentitas personal yaitu dengan mendengarkan radio mendorong dalam pemenuhan syarat untuk berwirausaha.
2.      Pada umumnya perdagangan Pasar Horas sangat setuju mencari informasi yang berkaitan dengan pekerjaan responden.
3.      Pada umumnya pedagang Pasar Horas P. Siantar mendengarkan radio pada pagi hari dan sampai sore hari masing-masing sebesar 28% dan ada juga pedagang sebesar 26%.
4.      Pada umumnya pedagang Pasar Horas mendengarkan radio ketika berada di Pasar Horas dan sebagian lagi menyatakan ada yang dirumah.
Rekomendasi

Pengelola/managemen radio efiginosko meningkatkan kualitas materi saran yang diberkaitan dengan aktivitas pedagang pasar horas yang berkaitan dengan nilai nilai keagamaan.
1.      Pemerintah Daerah dalam hal pemko P. Siantar diharapkan dapat mendorong lebih banyak lagi berdiri dikota P. Siantar.
2.      Pemerintah Pusat dalam hal ini Departemen Komunikasi dan Informatika dapat memberikan pembinaan langsung maupun tidak langsung tentang manajemen pengelolaan radio komunitas secara modren.


Untuk men download full dokument, silahkan anda klik link di bawah ini :
download[4]

Artikel Terkait:

0 Responses to "Potensi Radio Komunitas Epiginosko Terhadap Pembangunan Masyarakat Pedagang Pasar Horas Kota Pematang Siantar Sumatera Utara"

Poskan Komentar